Sejarah

SEJARAH LAHIRNYA SHOLAWAT WAHIDIYAH

Pada awal bulan Juli 1959. Hadlrotul Mukarrom Romo KH Abdoel Madjid Ma’roef, Pengasuh Pesantren Kedunglo, Desa Bandar Lor, Kota Kediri, menerima “alamat ghoib”- istilah Beliau – dalam keadaan terjaga dan sadar, bukan dalam mimpi. Maksud dan isi alamat ghoib tersebut kurang lebih : “supaya ikut berjuang memperbaiki mental masyarakat lewat jalan bathiniyah”.

Sesudah menerima alamat ghoib tersebut Beliau sangat prihatin, kemudian mencurahkan dan memusatkan kekuatan bathiniyah, bermujahadah (istilah Wahidiyah), bermunajat, mendekatkan diri kepada Alloh , memohon bagi kesejahteraan ummat masyarakat, terutama perbaikan mental, akhlaq dan kesadaran kepada Alloh wa Rosuulihi .

Do’a-do’a dan amalan yang Beliau perbanyak adalah do’a sholawat seperti Sholawat Badawiyah, Sholawat Nariyah, Sholawat Munjiyat, Sholawat Masisiyah dan masih banyak lagi. Boleh dikatakan bahwa hampir seluruh doa yang Beliau amalkan untuk memenuhi maksud alamat ghoib tersebut adalah do’a sholawat dan hampir seluruh waktu beliau tidak ada yang tidak dipergunakan untuk membaca sholawat. Suatu contoh, ketika bepergian dengan naik sepeda, beliau memegang stir sepeda dengan tangan kiri, sedang tangan kanan Beliau masuk ke dalam saku baju untuk memutar tasbih. Untuk amalan Sholawat Nariyah misalnya Beliau sudah terbiasa mengkhatamkannya dengan bilangan 4444 kali dalam tempo kurang lebih 1 (satu) jam.[1]

Dengan penuh ketekunan dan prihatin yang sangat mendalam, beliau tidak henti-hentinya bermujahadah dan melakukan riyadloh-riyadloh seperti puasa sunnah dan sebagainya demi melaksanakan maksud alamat ghoib tersebut. Tidak seorangpun dari keluarganya yang mengetahui bahwa beliau sedang melaksanakan suatu tugas yang sangat berat. Tugas yang harus dilaksanakan bukan untuk kepentingan pribadi atau keluarga beliau, tetapi untuk kepentingan ummat dan masyarakat, untuk kepentingan perbaikan mental dan akhlaq ummat manusia yang beraneka warna prilakunya.

Pada awal Tahun 1963 Beliau menerima alamat ghoib lagi, seperti yang Beliau terima pada tahun 1959. Alamat yang kedua ini bersifat peringatan terhadap alamat ghoib yang pertama. Maka Beliaupun meningkatkan mujahadah, berdepe-depe (tadlorru’-pen) kepada Alloh , sehingga kondisi fisik / jasmani Beliau sering terganggu, namun tidak mempengaruhi kondisi bathiniyah Beliau.[2]

Tidak lama dari alamat ghoib yang kedua itu, masih dalam tahun 1963, tepatnya malam Jum’at Legi, tanggal 22 Muharrom 1383 H (14 Juni 1963 M), beliau menerima lagi alamat ghoib dari Alloh , untuk yang ketiga kalinya. Alamat yang ketiga ini lebih keras lagi dari pada yang ke dua Malah kulo dipun ancam menawi mboten enggal-enggal nglaksanak-aken” (Malah saya diancam kalau tidak cepat-cepat melaksanakan). Demikian kurang lebih penjelasan beliau “Saking kerasipun peringatan lan ancaman, kulo ngantos gemeter sak bakdanipun meniko” (karena kerasnya peringatan dan ancaman, saya sampai gemetar sesudah itu), tambah Beliau.

Sesudah itu semakin bertambahlah prihatin, meningkatkan mujahadah, taqorrub dan permohonan ke hadirot Alloh .

Dalam situasi bathiniyah yang senantiasa bertawajjuh ke hadirat Alloh wa Rosuulihi itu (masih dalam tahun 1963), beliau menyusun suatu do’a Sholawat. ”Kulo lajeng ndamel oret-oretan” (saya lalu membuat coret-coretan), istilah Beliau. “Sak derenge kulo inggih mboten angen-angen badhe nyusun Sholawat” (sebelumnya saya tidak ada angan-angan menyusun Sholawat). Beliau menjelaskan “malah anggen kulo ndamel namung kalian nggloso” (malah saya dalam menyusun itu dengan tiduran).

Yang dimaksud do’a Sholawat yang baru lahir dari kandungan bathiniyah yang bergetar dalam frekuensi tinggi kepada Alloh wa Rosuulihi , bathiniyah yang diliputi rasa tanggung jawab dan prihatin terhadap ummat dan masyarakat, adalah Sholawat :

اَللّهُمَّ كَماَ أَنْتَ أَهْلُهْ, صَلِّ وَسَلِّمْ وَباَرِكْ عَلىَ سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ وَشَفِيْعِناَ وَحَبِيْبِنْاَ وَقُرَّةِ أَعْيُنِناَ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا هُوَ أَهْلُهْ, نَسْأَلُكَ اللّهُمَّ بِحَقِّهِ أَنْ تُغْرِقَناَ فِي لُجَّةِ بَحْرِ الْوَحْدَةْ, حَتىَّ لاَ نَرَى وَلاَ نَسْمَعَ وَلاَ نَجِدَ وَلاَنُحِسَّ وَلاَ نَتَحَرَّكَ وَلاَ نَسْكُنَ اِلاَّ بِهَا, وَتَرْزُقَناَ تَمَامَ مَغْفِرَتِكْ وَتَمَامَ نِعْمَتِكْ وَتَمَامَ مَعْرِفَتِكْ وَتَمَامَ مَحَبَّتِكْ وَتَمَامَ رِضْوَانِكْ وَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهْ, عَدَدَمَاأَحَاطَ بِهِ عِلْمُكَ وَأَحْصَاهُ كِتَابُكْ, بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنْ, وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعاَلَمِينْ.

Niki kulo namekaken Sholawat Ma’rifat(Ini saya namakan Sholawat Ma’rifat), penjelasan Beliau.

Dalam Sholawat tersebut belum ada kata sesudah kalimat dan seterusnya seperti yang ada sekarang ini.

Kemudian Beliau menyuruh tiga orang supaya mengamalkan Sholawat yang baru lahir tersebut. Tiga orang yang Beliau sebut sebagai pengamal percobaan itu ialah bapak Abdul Jalil, seorang tokoh tua (sesepuh) dari Desa Jamsaren, Kota Kediri, bapak Mukhtar (seorang pedagang dari Desa Bandar Kidul, Kota Kediri), dan seorang santri Pondok Kedunglo yang bernama Dahlan, dari Blora, Jawa Tengah.

Alhamdulillah ! Setelah menga-malkan Sholawat tersebut, mereka menyampaikan kepada Beliau bahwa mereka dikaruniai rasa tenteram dalam hati, tidak ngongso-ngongso dan lebih banyak ingat kepada Alloh . Setelah itu Beliau menyuruh lagi beberapa santri pondok supaya mengamalkannya. Alhamdulillah, hasilnya juga sama seperti yang diperoleh oleh tiga orang tersebut di atas.

Beberapa waktu kemudian, masih dalam bulan Muharram 1383 H Beliau menyusun Sholawat lagi yaitu :

اَللّهُمَّ يَاوَاحِدُ يَااَحَدْ, يَاوَاجِدُ يَاجَوَادْ,صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدْ, فىِ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدٍ مَعْلُوْمَاتِ اللهِ وَفُيُوْضَاتِهِ وَاَمْدَادِهْ.

Sholawat tersebut kemudian diletakkan pada urutan pertama dalam susunan Sholawat Wahidiyah. Karena lahirnya Sholawat ini pada bulan Muharram, maka Beliau menetapkan bulan Muharram sebagai bulan kelahiran Sholawat Wahidiyah yang diperingati ulang tahunnya dengan pelaksanaan Mujahadah Kubro Wahidiyah pada setiap bulan tersebut.

Untuk mencoba khasiat Sholawat yang kedua ini, Beliau menyuruh beberapa orang supaya mengamalkannya. Alhamdulillah, hasilnya lebih positif lagi. Yaitu mereka dikarunia oleh Alloh , ketenangan batin dan kesadaran hati kepada Alloh yang lebih mantab.

Semenjak itu Beliau memberi ijazah Sholawat Ahadiayah (Alloohuma yaa wahidu yaa ahad…dst) dan Sholawat Tauhid (Alloohumma kama anta ahluh…dst) tersebut secara umum, termasuk para tamu yang sowan (bertamu) kepada Beliau. Disamping itu, Beliau menyuruh beberapa santri untuk menulis Sholawat tersebut dan mengirimkan kepada para ulama / kyai yang diketahui alamatnya dengan disertai surat pengantar yang beliau tulis sendiri. Isi surat pengantar itu antara lain, agar Sholawat yang dikirim itu bisa diamalkan oleh masyarakat setempat. Sejauh itu tidak ada jawaban negatif dari para ulama/kyai yang dikirimi.

Dari hari ke hari semakin banyak yang datang memohon ijazah amalan Sholawat Wahidiyah. Oleh karena itu Beliau memberikan ijazah secara mutlak. Artinya disamping diamalkan sendiri supaya disiarkan / disampaikan kepada orang lain tanpa pandang bulu.

Sejak sebelum lahirnya Sholawat Wahidiyah, di masjid Kedunglo setiap malam Jum’at (secara rutin) diadakan pengajian kitab Al-Hikam yang dibimbing langsung oleh Hadhrotul Mukarrom Muallif sendiri. Pengajian tersebut diikuti oleh para santri, masyarakat sekitar dan beberapa kyai dari sekitar kota Kediri. Pada suatu pengajian rutin tersebut, Sholawat Tauhid (Alloohumma kama anta ahluh…dst) ditulis di papan tulis dan Beliau menerangkan/ menjelaskan hal-hal yang terkandung di dalamnya, kemudian memberi ijazahnya secara mutlak pula untuk diamalkan dan disiarkan disamping Sholawat Sholawat Ahadiayah (Alloohuma yaa wahidu yaa ahad…dst)

Dengan semakin banyaknya orang yang memohon ijazah dua Sholawat tersebut, maka untuk memenuhi kebutuhan, Bapak KH Mukhtar, Tulungagung, seorang Pengamal Sholawat Wahidiyah yang juga ahli khot (tulis arab indah) membuat Lembaran Sholawat Wahidiyah yang terdiri dari Sholawat Ahadiayah (Alloohuma yaa wahidu yaa ahad…dst) dan Sholawat Tauhid (Alloohumma kama anta ahluh…dst). Pembuatannya menggu-nakan stensil yang sederhana dan dengan biaya sendiri serta dibantu oleh beberapa orang pengamal dari Tulungagung, antara lain kertas dibantu oleh KH Mujab Mujib, Pengasuh Ponpes At-Thohriyah, Mangunsari, Tulungagung.

Pengajian kitab Al-Hikam yang dilaksanakan setiap malam Jum’at itu, atas usulan dari para peserta yang menjadi Pegawai / Karyawan, dirobah menjadi hari Minggu pagi sampai sekarang. Sebelum pengajian kitab Al-Hikam didahului dengan Sholat Tasbih berjama’ah dan Mujahadah Sholawat Wahidiyah.

Pada suatu Pengajian kitab Al-Hikam (masih dalam tahun 1963) Beliau menjelaskan tentang “HAQIQOTUL WUJUD” sampai pengertian dan penerapan “BIHAQIQOTIL MUHAM-MADIYYAH” yang di kemudian hari disempurnakan dengan penerapan “LIRROSUL-BIRROSUL”. Pada saat itu tersu-sunlah Sholawat yang ketiga yaitu :

عَلَيْكَ نُوْرَ الْخَلْقِ هَادِي َاْلاَنَامْ

فَقَدْ ظَلَـمْتُ أَبَداً وَرَبِّنِـى

فَإِنْ تَرُدَّكُنْتُ شَخْصاً هَالِكاَ

يَا شَافِعَ الْخَلْقِ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمْ

وَاَصْــلَهُ وَرُوْحَـهُ أَدْرِكْنِى

وَلَيْسَ لِى يَا سَيِّدِى سـِوَاكاَ

Sholawat yang ketiga ini dinamakan “SHOLAWAT TSALJUL QULUB” (Sholawat Tsalju hati / pendingin hati). Nama lengkapnya “SHOLAWAT TSALJUL GHUYUUB LITAB-RIIDI HAROROTIL-QULUB” (Sholawat Salju Ghoib untuk mendinginkan hati yang panas).

Pada suatu saat, Muallif dawuh kepada Moh. Ruhan Sanusi untuk mengadakan sayembara mengenai “LAGU TASYAFU”. Namun belum sampai disayembarakan, tau-tau muncul begitu saja lagu tasyafaffu’ seperti yang kita kenal sekarang ini. Tidak diketahui dari mana dan siapa yang mengajarkan.

Ketiga rangkaian Sholawat tersebut diawali dengan surat Al-Fatihah, diberi nama “SHOLAWAT WAHIDIYAH”. Kata “WAHIDIYAH” diambil sebagai tabarrukan (mengambil berkah) salah satu dari “ASMAUL HUSNA” yang terdapat dalam Sholawat yang pertama, yaitu “WAAHIDU”, artinya “MAHA SATU”. Satu tidak bisa dipisah-pisahkan lagi. Mutlak satu AZALAN WA ABADAN. “Satu” bagi Alloh tidak seperti “satu”-nya” makhluq.

Muallif menjelaskan: para ahli berpendapat bahwa diantara khowas (hasiat) AL-WAAHIDU, adalah menghilangkan rasa bingung, rupek, resah / gelisah dan takut. Barang siapa membacanya 1000 kali dengan sepenuh hati dan khudlu’, maka dia dikaruniai Alloh tidak mempunyai rasa takut / khawatir kepada makhluq, di mana takut kepada makhluq itu adalah sumber dari segala balak/bencana di dunia dan di akhirat. Dia hanya takut kepada Alloh saja ! Barang siapa memperbanyak dzikir “AL-WAAHIDU AL-AHAD” atau “YAA WAAHIDU YAA AHADU” maka Alloh membuka hatinya menjadi sadar bertauhid / memahaesakan Alloh (sadar Billah).

Masih pada tahun 1963, diadakan pertemuan silaturrahim yang diikuti oleh para ulama, kyai dan tokoh masyarakat yang sudah mengamalkan Sholawat Wahidiyah dari Kediri, Tulungagung, Blitar, Jombang dan Mojokerto bertempat di Langgar (mushola) bapak Abdul Jalil, Jamsaren-Kediri. Dipimpin oleh Hadhrotul Mukarrom Muallif Sholawat Wahidiyah sendiri. Diantara hasilnya adalah susunan redaksi/kalimat yang ditulis di dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah, termasuk garansi/jaminan dengan huruf Arab pego bahasa Jawa. Mengenai redaksi jaminan/garansi itu atas usulan dari Beliau dan disetujui oleh seluruh peserta musyawarah. Redaksinya adalah :

MENAWI SAMPUN JANGKEP 40 DINTEN BOTEN WONTEN PEROBAHAN MANAH, KINGING DIPUN TUNTUT DUN-YAN WAUKHRON – Kedunglo Kediri”

(Jika setelah mengamalkan 40 hari tidak mengalami perubahan dalam hati, boleh dituntut di dunia dan akhirat. Kedunglo, Kediri).

Pada awal tahun 1964, menjelang peringatan ulang tahun lahirnya Sholawat Wahidiyah yang pertama (EKA WARSA) dalam bulan Muharram, Lembaran Sholawat Wahidiyah mulai dicetak dengan klise yang pertama kalinya di kertas HVS putih sebanyak +500 lembar. Yang mengusahakan klise dan pencetakan itu KH Mahfudz dari Ampel-Surabaya, atas biaya dari Ibu Hj. Nur AGN, Surabaya (istri H. Nur AGN, Anggota DPR Pusat dari Fraksi Partai NU waktu itu). Susunan dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah yang dicetak adalah :

Hadiah fatihah, “ALLOOHUMMA YAA WAAHIDU……”, ALLOOHUMMA KAMAA ANTA AHLUH……”, “YAA SYAAFI’AL KHOLQIS-SHOLAATU WASSALAAM……” belum ada “YAA SAYYIDII YAA ROSUULALLOOH” dengan dilengkapi keterangan tentang cara pengamalannya dan termasuk garansi tersebut di atas.

Setelah Lembaran Sholawat Wahidiyah dengan susunan seperti di atas beredar secara luas, disamping banyak yang menerima, juga ada yang menolak / mengontrasinya. Diantaranya seorang tokoh Ulama dari Syuriyah NU Jawa Timur. Kebanyakan alasan para pengontras adalah adanya garansi : Menawi sampun jangkep sekawan doso dinten boten wonten perobahan manah, kenging dipun tuntut dun-yan wa ukhron-“Kedonglo Kediri”. Mereka memberikan penafsiran tentang garansi dengan pemaha-man yang jauh bertentangan dengan makna sebenarnya. Pemahaman mereka terhadap “garansi” menjadi : “Barang siapa mengamalkan Sholawat Wahidiyah dijamin masuk surga”. Sebenarnya kalimat garansi / pertanggungjawaban tersebut merupakan suatu ajaran atau bimbingan agar kita mempunyai rasa tanggung jawab dengan segala konsekwensinya kita terhadap segala apa yang kita lakukan; bahasa populernya “berani berbuat harus berani bertanggungjawab”.

Peringatan Ulang Tahun Wahidiyah I (Ekawarsa)

Pada bulan Muharrom 1384 H (1964) diadakan Peringatan Ulang Tahun Lahirnya Sholawat Wahidiyah I yang disebut EKAWARSA. Hadir dalam acara tersebut tokoh-tokoh masyarakat, para kyai para ulama NU dari Kediri, Tulung-agung, Jombang, Mojokerto, Blitar, Nganjuk, dan Surabaya. Antara lain KH Moh. Jazuli, Pengasuh Pondok Pesantren Al-Falah, Ploso, Mojo, Kediri, KH Abdul Wahab Hasbulloh, Rois Am Syuriyah NU, KH Abdul Karim Hasyim, Tebuireng, Jombang.

Pada akhir sambutan shohibul bait, Muallif Sholawat Wahidiyah yang waktu itu masih dikenal dengan sebutan panggilan “Gus Madjid” menawarkan :”Nuwun sewu kula nggadahi amalan Sholawat ; panjenengan punopo kerso kulo aturi ?” (maaf, saya mempunyai amalan sholawat ; apakah para hadiri hadirot mau menerima jika saya beri ?). Gemuruh suara hadirin kompak : “puruun” (Mau !). Bahkan KH Abdul Wahab Hasbulloh (panggilan Mbah Wahab) berdiri dari kursi tempat duduknya sambil mengacungkan tangan kanannya dengan suara lantang: Qobiltu Awwalan (aku yang pertama kali menerima), saya sudah “kenthing” (mantap – pen). (Saya terima ijazah panjenengan, wahai saudaraku Abdoel Madjid)

Pada kesempatan memberikan tausiyah, Mbah Wahab menyatakan antara lain :

“Ilmunya Gus Madjid itu dalam sekali ! Ibaratnya kedalaman ilmunya Gus madjid 10 meter, saya masih 2 meter”.

Masih pada tahun 1964, setelah pelaksanaan peringatan ulang tahun Sholawat Wahidiyah yang pertama, di Kedunglo diadakan Asrama Wahidiyah I yang diikuti para kyai dan tokoh agama dari daerah Kediri, Tulungagung, Blitar, Nganjuk, Jombang, Mojokerto, Surabaya, Malang, Madiun dan Ngawi. Asrama ini dilaksanakan selama tujuh hari tujuh malam. Kuliah-kuliah Wahidiyah diberikan langsung oleh Beliau sendiri. Di dalam Asrama ini lahirlah kalimat nidak “YAA SAYYIDII YAA ROSUULALLOOH”. Untuk melengkapi amalan Sholawat Wahidiyah yang telah ada, kalimat nidak tersebut dimasukkan dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah, ditempatkan sesudah Yaa Syafi’al Kholqissholaatu was salaam…dst. Lembaran Sholawat Wahidiyah yang berisikan tiga rangkaian itu beredar dengan tidak ada perubahan sampai awal tahun 1968.

Asrama Wahidiyah II selama 6 (enam) hari, dari Senin sampai Ahad tanggal 5 – 11 Oktober 1965 di Kedunglo. Di dalam Kuliah Wahidiyah yang Beliau sampaikan, antara lain Beliau menerangkan tentang GHOUTSUZ-ZAMAN dengan panjang lebar. Pada saat itu lahir dari kandungan Beliau :

عَلَيْكَ رَبِّنِي بِإِذْنِ اللهْ

مُوْصِلْةٍ لِلْحَضْرَةِ الْعَلِيَّةْ

يَآ أَيُّهَا الْغَـوْثُ سَلاَمُ اللهْ

وَانْظُرْ اِلَىَّ سَـِّيدِىْ بِنَظْرَةْ

Pada tahun 1965 Beliau memberi ijazah lagi berupa kalimat nidak Fafirruu Ilallooh dan Waquljaa Alhaqqu …dst. Kalimat nidak ini pada saat itu juga belum dimasukkan dalam rangkaian pengamalan Sholawat Wahidiyah, tetapi dibaca oleh imam dan makmum pada akhir setiap do’a. Begitu juga Waquljaa Alhaqqu …dst belum dirangkaikan dengan Fafirruu Ilallooh seperti sekarang. Tentulah ini suatu kebijaksanaan yang mengandung berbagai macam hikmah dan sirri-sirri yang kita tidak mampu menguraikan. Tegasnya kita tidak mengetahuinya.Amalan tersebut merupakan suatu jembatan emas yang menghubungkan tepi jurang pertahanan nafsu di satu sisi dan tepi kebahagiaan yang berupa kesadaran kepada Alloh wa Rosuulihi, di sisi lain. Para Pengamal Sholawat Wahidiyah menyebutnya “ISTIGHOTSAH”. Bacaan ini tidak langsung dimasukkan ke dalam rangkaian Sholawat Wahidiyah dalam lembaran-lembaran yang diedaran kepada masyarakat. Tetapi para Pengamal Wahidiyah yang sudah agak lama dianjurkan untuk mengamalkannya terutama dalam mujahadah-mujahadah khusus.

Pada tahun 1968 lahir Sholawat

عَلىَ مُحَمَّدٍ شَفِيْعِ اْلأُمَـمِ

بِالْواَحِـدِيَةِ لِرَبِّ الْعاَلَمِيْنْ

قَرِّبْ وَاَ لِّفْ بَيْنَنَا يَا رَبَّناَ

يَا رَبَّناَ اللّهُـمَّ صَلِّ سَـلِّم

وَاْلآلِ وَاجْعَلِ اْلاَناَمَ مُسْرِعِيْنْ

يَا رَبَّناَ اغْفِرْ يَسِّرْ اِفْتَحْ وَاهْدِناَ

 

Pada tahun 1971, menjelang pemilu di negara kita, lahirlah Sholawat :Kemudian Yaa Ayyuhal Ghoutsu Salaamulloh…dst dan sholawat ini dimasukkan ke dalam lembaran Sholawat Wahidiyah yang diedarkan kepada masyarakat.

صَلاَ تُهُ عَلَيْكَ مَعْ سَلاَمِهِ

خُذْبِيَدِى يَا سَيِّدِى وَاْلأُمَّةِ

يَاشَـافِعَ الْخَلْقِ حَبِيْبَ اللهِ

ضَلَّتْ وَضَلَّتْ حِيْلَتىِ فىِ بَلْدَتِى

ْيَا سَيِّدِى يَا رَسُوْلَ الله

Kemudian Sholawat ini dimasukkan ke dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah diletakkan sesudah Yaa Ayyuhal Ghouts… dst sebelum Yaa Robbanallohumma Sholli Sallimi…dst.

Pada tahun 1973 Beliau menambah do’a Alloohumma Baarik Fima Kholaqta wa Hadzihil Baldah (belum ada kalimat ).

Pada tahun 1973 bacaan nidak Fafirruu Ilallooh dirangkaikan dengan Wa qulja Alhaqqu…dst dan didahului dengan do’a :

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ.

اَللّهُمَّ بِحَقِّ اْسمِكَ اْلاَعْظَمْ وَبِجَاهِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمْ وَبِبَرَكَةِ غَوْثِ هَذاَالزَّماَنِ وَأَعْوَانِهِ وَسَآئِرِاَوْلِيآئِكَ يَا الله, يَا الله, يَاالله رَضِىَ الله 3x تَعاَلىَ عَنْهُمْ

3x بَلِّغْ جَمِيْعَ الْعاَلَمِيْنْ نِدآءَناَ هَذاَ وَاجْعَلْ فِيْهِ تَأْثِيْرًا بَلِيْغاً

3x فًإِنَّكَ عَلىَ كُلِّ شَئْ ٍقَدِيْرٌ وَبِاْلإِجَابَةِ جَدِيْرُ

(فَفِرُّواْ اِلىَ الله ْ x7) 3x وَقُلْ جَآءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ اْلبَاطِلَ اِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوْقاً

Pada hari Kamis wage jam 02.00 wib, tanggal 19 Juni 1975 (13 Jumadil Awal 1395 H) mulai dilaksanakan nidak Fafirruu Ilallooh dengan berdiri menghadap empat penjuru yaitu pada saat acara Mujahadah dalam rangka peletakan batu pertama Masjid Desa Tanjungsari, Boyolangu, Tulungagung (Masjid KH. Zaenal Fanani)

Demikian penambahan dan penyempurnaan Sholawat Wahidiyah secara berturut-turut seirama dengan pengem-bangan dan penyepurnaan Ajaran Wahidiyah yang diberikan oleh Hadhrotul Mukarrom Romo Yai Muallif Sholawat Wahidiyah sesuai dengan kebutuhan situasi dan kondisi ummat masyarakat baik di dalam maupun luar negeri.

Pada tahun 1978 Beliau menambah do’a Alloohumma Barik fii ma kholaqta..dst

Tahun 1980 ada tambahan dalam Sholawat Ma’rifat, yaitu sesudah bacaan وَتَرْزُقَناَ تَمَامَ مَغْفِرَتِكَ ditambah . Demikian juga setelah وَتَمَامَ نِعْمَتِكَ dan seterusnya sampai َتَمَامَ رِضْوَانِكَ ditambah menjadi seperti dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah sampai sekarang.

Tahun 1981 doa اللهُمَّ بَارِكْ فِيْمَا خَلَقْتَ وَهَذِهِ اْلبَلْدَةْ ditambah يَاالله dan doa اللهُمَّ بَارِكْ فى هذه المجاهدة ياآلله dirobah menjadi وفى هذه المجاهدة ياآلله Sehingga rangkaiannya menjadi :

اللهُمَّ بَارِكْ فِيْمَا خَلَقْتَ وَهَذِهِ اْلبَلْدَةْ يَاالله وَفِى هَذِهِ الْمُجَاهَدَةْ ياآلله

Pada tanggal 27 Jumadil Akhir 1401 H atau tanggal 2 Mei 1981 M Lembaran Sholawat Wahidiyah yang ditulis dengan huruf al-Qur’an (huruf Arab) diperbaharui dengan susunan yang sudah lengkap dengan disertai petunjuk cara pengamalannya, Ajaran Wahidiyah dan keterangan tentang ijazah dari Beliau secara mutlak. Susunan dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah seperti itu tidak ada perubahan hingga sekarang kecuali beberapa kalimat dalam penjelasan keterangan yang disesuaikan dengan kebutuhan dan aturan bahasa. Proses tersusunnya Sholawat Wahidiyah menjadi lengkap seperti pada LEMBARAN SHOLAWAT WAHIDIYAH sekarang ini berlangsung selama 17 tahun 7 bulan 17 hari.

Demikian secara kronologis, sejarah ringkas lahirnya Sholawat Wahidiyah dari awal sampai penyempurnaan disetiap periode. Setiap penyempurnaan sudah barang tentu memiliki sirri-sirri (rahasia) yang kita tidak mengetahui secara pasti. Hanya ada sebagian dari Pengamal Wahidiyah yang ditunjukkan sirri-sirrinya secara bathiniyah.

[1] Informasi dari KH Muhaimin, Mojoroto, Kediri.

[2] Sumber dari Ibu Nyai Hj. Shofiyah Madjid (istri KH Abdoel Majid Ma’roef).